Jejak Pengereman Ditemukan Sebelum Tabrakan Maut Bekasi

NITENI, Bekasi - Direktur Penegakan Hukum (Dirgakkum) Korlantas Polri Brigjen Pol Aan Suhanan meninjau TKP kecelakaan maut Bekasi di Jalan Raya Sultan Agung. Aan menemukan jejak pengereman di lokasi tersebut.

Dari jejak pengereman itu, Aan menyebut ada beberapa kemungkinan penyebab kecelakaan seperti human erorr hingga gagal rem. Aan mengatakan, pihaknya akan menyelidiki penyebab kecelakaan lewat teknologi yang dimiliki Korlantas Polri.

"Kita lihat dari bekas-bekas di TKP ada bekas rem, ini ada beberapa kemungkinan bisa human error, bisa gagal rem karena mungkin overload, ini masih kita selidiki," ujar Aan di lokasi, Rabu (31/8/2022).

"Dengan teknologi yang kita punya akan ketahuan pada saat sebelum kejadian berapa kecepatan pada saat tubrukan itu akan ketahuan, kita perlu pembuktian untuk kecepatan itu," sambung Aan.

Aan menegatakan, saat ini pengemudi truk yang menyebabkan kecelakaan tersebut sudah diamankan Polres Metro Kota Bekasi. Pengemudi truk akan dimintai keterangan lebih lanjut.

"Untuk pengemudi sudah diamankan dan sudah dilakukan tes urine hasilnya negatif. Sementara belum bisa dimintai keterangan karena shock, nanti secepatnya akan kami ambil keterangan," jelas Aan.

Lebih lanjut, Aan mengatakan sampai saat ini total korban tewas berjumlah 10 orang. Sebanyak 7 di antaranya dibawa ke RSUD Kota Bekasi dan 3 korban lainnya mendapat penanganan di RS Ananda.

"Sementara untuk korban luka ada 23 orang. Korban tewas dari anak sekolah ada lima," tutup Aan.

Penulis:

Baca Juga